Sunday, April 27, 2014

ADAB MENGUNJUNGI ORANG SAKIT

PENGANTAR

Kewajiban seorang muslim keatas muslim yang lain iaitu:

  • menjawab salam
  • menjenguk orang sakit
  • menghantar jenazah
  • memperkenankan undangan
  • mengucapkan yarhakumullah (semoga Allah merahmatimu) saat seseorang mengucapkan Alhamdulillah ketika bersin

Demikian diriwayatkan oleh Bukhari melalui sahabat Nabi saw, Abu Hurairah.

Dalam riwayat lain Nabi bersabda bahawa Allah Taala berfirman pada hari kemudian: "Hai putra Adam, Aku sakit maka mengapa engkau tidak menjenguk-Ku?" Putra Adam menjawab: "bagaimana aku menjenguk-Mu, sedang Engkau adalah Tuhan seru sekelian alam?" Allah menjawab: "Tidakkah engkau mengetahui bahawa hamba-Ku si fulan sakit, dan engkau tidak menjenguknya. Tidakkah engkau ketahui bahawa seandainya engkau menjenguknya, nescaya engkau menemukan Aku disana." (HR Muslim)

Bukan hanya satu atau dua hadis Nabi saw yang menganjurkan atau memerintahkan kaum muslimin untuk menjenguk (menziarahi) orang sakit. sampai-sampai ada ulama yang berpendapat bahawa menjenguk mereka bukan saja sunnah muakkadah (anjuran yang amat ditekankan), tetapi bahkan fardhu kifayah. Ertinya, jika tidak ada seseorang yang menjenguk si sakit, maka seluruh kaum muslimin menanggung dosa.

Mengunjungi si sakit merupajan ibadah dan yang melakukannya mendapat ganjaran dan pengampunan dari Allah swt.

Imam Ali bin Abi Talib menyampaikan: "saya mendengar Rasul bersabda: tidak seorang muslim pun menziarahi muslim yang lain pada pagi hari, kecuali berdoa untuknya tujuh puluh ribu malaikat hingga malam hari, dan apabila dia menjenguknya pada malam hari, berdoa untuknya tujuh puluh ribu malaikat hingga pagi hari. Dan dia akan memperoleh buah-buahan syurga yang dipetik."

Jangan menduga bahawa anjuran menziarahi itu hanya tertuju kepada sesama muslim. Hal ini juga berlaku untuk yang bukan islam, khususnya tetangga yang sakit. Nabi saw sendiri sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Bukhari melalui sahabat dan pembantu beliau, Anas Bin Malik, pernah menziarahi seorang anak yahudi.

ADAB ZIARAH

Pada dasarnya menziarahi orang sakit bertujuan untuk menambahkan ketabahan dan ketenangan serta optimisme kepada si sakit dan keluarganya. Atas dasar tujuan tersebut, agama memberikan tuntutan yang hendaknya menjadi perhatian semua pihak.

Tuntutan tersebut ada yang berkaitan dengan waktu kunjungan dan lamanya, cara, serta ucapan yang disampaikan.

1. Waktu kunjungan

Ada riwayat yang menganjurkan agar si sakit dikunjungi setelah tiga hari sejak awal sakitnya. Ada juga riwayat lain yang menilai bahawa sejak hari pertama seseorang telah dianjurkan untuk berkunjung. Tanpa melakukan penilaian terhadap kualiti kedua riwayat yang dicantumkan oleh pakar hadis At-Thabrani, dalam bukunya al-Uwsath dan al-kabir, agaknya kita dapat bersikap bahawa jika penyakit yang diderita diduga merupakan penyakit yang parah, maka dianjurkan adalah menjenguk si sakit sejak hari pertama. Akan tetapi, jika sakitnya tidak parah, kita dapat saja menangguh hingga hari ketiga dan sesudahnya.

Sejalan dengan tujuan ziarah, agama menganjurkan agar kunjungan tersebut tidak diadakan pada saat-saat ketika si sakit diduga sedang tidur atau istirehat. Oleh kerana itu, merupakan suatu hal yang sangat penting bagi kita untuk memperhatikan jam-jam kunjungan, baik yang ditetapkan oleh rumah sakit (hospital) atau kebiasaan suatu masyarakat. Jangankan saat berkunjung kepada si sakit, saat-saat ketika anak tidak boleh masuk ke kamar orang tuanya saat sihat pun telah diatur dalam Al-Quran (An-Nur: 58). Anak tidak boleh memasuki kamar orang tuanya ketika orang tuanya menanggalkan pakaian luarnya (saat istirehat) pada siang hari dan setelah solat isyak (waktu tidur malam). Al-Quran juga mengecam sejumlah orang yang dinamainya 'tidak berakal' kerana ribut di luar kamar Nabi pada jam-jam istirehat. "Seandainya mereka bersabar sampai (tiba waktu biasanya) kamu keluar, nescaya itu baik buat mereka." (al-Hujurat: 5)

Orang yang berkunjung dianjurkan untuk tidak berlama-lama agar tidak membosankan si sakit, tidak pula bertele-tele dalam bercakap, baik terhadap si sakit mahupun keluarganya. Sahabat Nabi saw, Ibnu Abbas, menyatakan bahawa: "Merupakan sunnah mempersingkatkan kunjungan dan menghindarkan suara keras/ribut ketika berkunjung." Ketika Nabi saw sakit menjelang wafatnya, para sahabat bersuara keras, berselisih pendapat, dan ribut (di luar kamar Nabi). Ketika itu beliau mempersilakan mereka meninggalkannya.

Larangan berlama-lama menyertai si sakit tentu dikecualikan jika si sakit sendiri yang mengharapkan kehadiran penjenguk itu lebih lama dan si penjenguk menduga keras bahawa kehadirannya akan bermanfaat dan menyenangkan si sakit.

Baca selanjutnya: link

TUJUH KELEBIHAN PENCINTA ALQURAN




  1. Tidak nyanyuk sampai hari tua
  2. Orang tua yg mengamalkan Al-Quran walau diumpamakan mcm Al-Quran buruk, lunyai, hancur, tetapi tetap disayangi dan dihargai.
  3. Orang yg cintakan Al-Quran tidak susah hati dengan usia tua, kalau tiada anak isteri untuk menjaga dia, tetap akan ada org yg Allah swt datangkan untuk menjaganya kerana ini adalah janji Allah swt kpd hamba2 yg menjunjung kemuliaan mukjizat dan golongan ini sentiasa berada dalam pengawasan malaikat.
  4. Allah swt akan sentiasa jaga dia di dunia, kubur dan akhirat. Beruntungnya walaupun di dunia dia dibenci oleh orang jahat tapi Allah swt tetap menjanjikan keselamatan dalam dirinya.
  5. Wajahnya bercahaya dan mesra serta mudah untuk didekati
  6. Orang yang baca Al-Quran tidak akan hina, tidak akan jadi macam peminta sedekah atau orang yang makan sampah tepi jalan. nauzubillah
  7. Kehidupan pengamal Al-Quran nampak sederhana tapi sebenarnya dia kaya dengan sumber rezeki yg tidak diduga. Inilah lambang keberkatan Allah swt terhadapnya 
Barang siapa bertakwa kepada Allah nescaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya. Dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barang siapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.




                               TETAPI                             

TANDA2 ALQURAN MELAKNAT MANUSIA:


  • di depan orang kita disanjung tapi dibelakang kita dihina dan dikutuk 
  • rezeki tidak pernah rasa cukup
  • Rumah tangga/hidup tidak pernah tenang
  • semua orang kita menganggap sebagai musuh



Nabi Muhammad saw menyebut dlm hadis riwayat Bukhari:
"Sesiapa yg blh baca Alquran dgn sempurna tetapi dia tidak baca 100 ayat sehari, Al-Quran akan melaknatnya"
nauzubillah

Walaupun kita kurang mahir baca Al-Quran, harus juga baca Al-Quran tiap-tiap hari disamping sentiasa berusaha dan belajar untuk mahir serta mendalami isi kandungannya.

Alhamdulillah Sesungguhnya orang yang menghafal Al-Qur’an dan mengamalkan yang ada di dalamnya, Allah akan memberikan pahala yang besar. Dia akan mendapatkan kemuliaan yang tinggi, hingga akan naik derajatnya di syurga sesuai dengan apa yang dibaca dengan tartil dari Kitabullah. Telah diriwayatkan oleh Tirmizi, 2914 dan Abu Daud, 1464 dari Abdullah bin Amr dari Nabi saw bersabda:

(ﻳﻘﺎﻝ ﻟﺼﺎﺣﺐ ﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ﺍﻗﺮﺃ ﻭﺍﺭﺗﻖ ﻭﺭﺗﻞ ﻛﻤﺎ ﻛﻨﺖ ﺗﺮﺗﻞ ﻓﻲ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﻓﺈﻥ ﻣﻨﺰﻟﺘﻚ ﻋﻨﺪ ﺁﺧﺮ ﺁﻳﺔ ﺗﻘﺮﺃ ﺑﻬﺎ) ﻭﺍﻟﺤﺪﻳﺚ ﺻﺤﺤﻪ ﺍﻷﻟﺒﺎﻧﻲ ﻓﻲ ﺍﻟﺴﻠﺴﻠﺔ ﺍﻟﺼﺤﻴﺤﺔ، 5/281 ، ﺑﺮﻗﻢ (2240 

“Dikatakan kepada pemilik Al- Qur’an, bacalah dan
 mendakilah. Bacalah dengan tartil sebagaimana engkau membaca secara tartil di dunia. Karena kedudukanmu di akhir ayat yang engkau baca.” (Hadits ini dishahihkan oleh Al-Albany dalam As-silsilah As-Shahihah, 5/281 no. 2240) 

Beliau berkata: “Ketahuilah bahawa maksud perkataan ‘Pemilik Al-Qur’an’ adalah orang yang hafal di luar kepada, sesuai dengan sabda Nabi sallallahu’alaihi wa sallam "Yang menjadi imam di suatu kaum adalah yang lebih banyak bacaannya terhadap Kitabullah." Maksudnya yang paling banyak hafalannya. Maka keutamaan derajat di syurga sesuai dengan hafalan di dunia. Bukan sesuai dengan bacaan dan memperbanyak bacaan sebagaimana orang-orang mengiranya. Di dalamnya ada keutamaan yang jelas bagi penghafal Al-Qur’an. Akan tetapi dengan syarat menghafalnya karena Allah semata. Bukan kerana dunia, dirham dan dinar. Kalau tidak, maka Nabi saw bersabda,

“Kebanyakan munafik dari ummatku adalah orang yang ahli membaca (Al-Qur’an)." 

Dalam hal keutamaan penghafal Al-Qur’an, terdapat riwayat dari Bukhari, no. 497 dari Aisyah dari Nabi saw bersabda: 

ﺜﻞ ﺍﻟﺬﻱ ﻳﻘﺮﺃ ﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ﻭﻫﻮ ﺣﺎﻓﻆ ﻟﻪ ﻣﻊ ﺍﻟﺴﻔﺮﺓ ﺍﻟﻜﺮﺍﻡ ﺍﻟﺒﺮﺭﺓ ﻭﻣﺜﻞ ﺍﻟﺬﻱ ﻳﻘﺮﺃ ﻭﻫﻮ ﻳﺘﻌﺎﻫﺪﻩ ﻭﻫﻮ ﻋﻠﻴﻪ ﺷﺪﻳﺪ ﻓﻠﻪ ﺃﺟﺮﺍﻥ 

“Perumpamaan yang membaca Al-Qur’an sementara dia menghafalkannya bersama para Malaikat. Sedangkan perumpamaan yang membaca Al- Qur’an sementara dia menjaganya dengan sungguh- sungguha maka dia mendapatkan dua pahala.” 

Orang yang hafal Al-Qur’an mudah baginya untuk qiyamul lail, sehingga ia dapat memberikan syafaat di hari kiamat. 

Berdasarkan sabda Nabi sallallahu’alaihi wa sallam:

 ﺍﻟﺼﻴﺎﻡ ﻭﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ﻳﺸﻔﻌﺎﻥ ﻟﻠﻌﺒﺪ ﻳﻮﻡ ﺍﻟﻘﻴﺎﻣﺔ ﻳﻘﻮﻝ ﺍﻟﺼﻴﺎﻡ ﺃﻱ ﺭﺏ ﺇﻧﻲ ﻣﻨﻌﺘﻪ ﺍﻟﻄﻌﺎﻡ ﻭﺍﻟﺸﻬﻮﺍﺕ ﺑﺎﻟﻨﻬﺎﺭ ﻓﺸﻔﻌﻨﻲ ﻓﻴﻪ ﻳﻘﻮﻝ ﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ﺭﺏ ﻣﻨﻌﺘﻪ ﺍﻟﻨﻮﻡ ﺑﺎﻟﻠﻴﻞ ﻓﺸﻔﻌﻨﻲ ﻓﻴﻪ ﻓﻴﺸﻔﻌﺎﻥ (ﺭﻭﺍﻩ ﺃﺣﻤﺪ ﻭﺍﻟﻄﺒﺮﺍﻧﻲ ﻭﺍﻟﺤﺎﻛﻢ ، ﻭﺻﺤﺤﻪ ﺍﻷﻟﺒﺎﻧﻲ ﻓﻲ ﺻﺤﻴﺢ ﺍﻟﺠﺎﻣﻊ ﺑﺮﻗﻢ (3882 : 

“Puasa dan Al-Qur’an akan memberikan syafaat bagi seorang hamba pada hari kiamat. Puasa berkata, 'Wahai Tuhanku sesungguhnya aku menghalanginya dari makan dan syahwat pada siang hari, maka berikanlah syafaat kepadaku untuknya. Lalu Al-Qur’an berkata, 'Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menghalanginya dari tidur waktu malam hari, maka berikanlah syafaat kepadaku untuknya. Maka keduanya dapat memberikan syafaat.” (HR. Ahmad, Ath-Thabrani dan Hakim. Dishahihkan oleh Al-Albany dalam Shahih Al-Jami, no. 3882) 

Catatan; Terdapat hadis lemah terkait tentang keutamaan menghafal Al-Quran yaitu, “Penghafal Al-Qur’an ketika dia mengamalkan dan menghalalkan yang halal dan mengharamkan yang haram, maka dia dapat memberikan syafaat sepuluh dari anggota keluarganya pada hari kiamat, dimana semuanya telah diharuskan masuk neraka.” (HR. Baihaqi dalam kitab Syu'abul Iman dari Jabir. Dilemahkan oleh Al-Albani dalam Kitab Dhaif Al- Jami).

TAFSIR IBN KATHIR- SURAH AL-FATIHAH

Surah ini dipanggil al-Fatihah maksudnya pembuka bagi al-Kitab dari sudut tulisannya. Begitu juga ia dijadikan pembukaan bagi bacaan dalam solat. Ia juga dinamakan Ummu al-Kitab (Induk al-Kitab) menurut pandangan majority ulama. Ia disebut oleh Anas. Sementara al-Hasan dan Ibn Sirin tidak suka ia dinamakan demikian kerana menurut mereka nama itu dirujuk kepada al-Lauh al-Mahfuz. Menurut al-Hasan pula ayat-ayat Muhkamat adalah Ummu al-Kitab. Kerana itu mereka tidak suka surah ini dipanggil dengan nama tersebut. Begitu juga dengan nama Ummu al-Qur’an.

Sabit dalam hadis sahih di sisi Tirmizi daripada Abi Hurairah katanya; Rasulullah saw bersabda:

الحمد لله رب العالمين أم القرآن وأم الكتاب و السبع المثاني والقرآن العظيم 

Maksudnya: “ (الحمد لله رب العالمين) adalah Ummu al-Qur’an (Induk al-Qur’an), Ummu al-Kitab (induk al-Kitab) dan al-Sab` al-Ma`ani dan al-Qur’an al-`Azim (al-Qur’an yang hebat).

Surah al-Fatihah juga dipanggil al-Hamd. Begitu juga dipanggil al-Solah berdasarkan hadis qudsi yang diriwayatkan daripada Tuhannya:

 قسمت الصلاة بيني وبين عبدي نصفين فإذا قال العبد الحمد لله رب العالمين قال الله حمدني عبدي 

Maksudnya: “Daku bahagikan al-Solah itu antaraKu dan hambaKu dua bahagian”. Justeru, (kata baginda) apabila hamba itu membaca (الحمد لله رب العالمين) Allah berfirman: HambaKu telah memujiku (bersyukur kepadaKu).

Jadi, al-Fatihah dinamakan solat kerana ia menjadi syarat dalam solat. Al-Fatihah juga dipanggil al-Syifa (penawar) berdasarkan hadis riwayat al-Darimi daripada Abi Sa`id yang diangkat kepada baginda (hadis marfu`):

 فاتحة الكتاب شفاء من كل سم

Maksudnya: “Fatihah al-Kitab adalah penawar bagi segala racun.” Ia dinamakan juga al-Ruqyah (jampi) berdasarkan hadis riwayat Abi Sa`id dalam kitab hadis sahih ketika mana beliau menjampikan seorang lelaki yang dipatuk ular dengan menggunakan al-fatihah. Lantaran itu baginda bersabda kepada beliau:

وما يدريك أنها رقية

Maksudnya: “Apa yang memberikan kamu ilmu ianya adalah jampi”

Al-Sya`bi meriwayatkan daripada Ibn `Abbas bahawa beliau menamakannyan Asas al-Qur’an (tonngak al-Qur’an). Beliau berkata: Dan tonggak al-Fatihah ialah basmalah. Sufyan bin `Uyainah menamakannya al-Waqiyah (penjaga/benteng). Yahya bin Abi Kathir pula menamakannya al-Kafiyah (yang memadai) kerana ia telah memadai tanpa diperlukan yang lain.

Yang lain pula tidak boleh berpada tanpanya sebagaimana disebut dalam beberapa hadis mursal:

أم القرآن عوض من غيرها وليس من غيرها عوض منها

Maksudnya: “Ummu al-Qur’an pengganti bagi yang lainnya,bukannya yang lain pengganti baginya.

HADIS LAIN:Imam Bukhari berkata bab Fadha’il al-Qur’an; Bercerita kepada kami Muhammad bin al-Muthanna, bercerita kepada kami Wahab bercerita kepada kami Hisyam menerusi Muhammad bin Sa`id menerusi Abi Sa`id katanya:

 كُنَّا فِيْ مَسِيْرٍ لَنَا فَنَزَلْنَا فَجَاءَتْ جَارِيَةٌ فَقَالَتْ إِنَّ سَيِّدَ الْحَيِّ سَلِيْمٌ وَإِنَّ نَفَرَنَا غُيَّبٌ فَهَلْ مِنْكُمْ رَاقٍ؟ فَقَامَ مَعَهَا رَجُلٌ مَا كُنَّا نَأْبَهُهُ بِرُقْيَةٍ فَرَقَاهُ فَبَرَأَ فَأُمِرَ لَهُ بِثَلاَثِيْنَ شَاةٍ وَسَقَانَا لَبَنًا 

Kami dalam satu perjalanan. Lalu kami singgah. Seterusnya datang seorang Jariyah lalu berkata: Sesungguhnya penghulu perkampungan ini terkena patukan ular sedangkan orang-orang kami tiada bersama. Adakah terdapat di kalangan kamu penjampi. Lantas bangkit bersama jariyah tersebut seorang lelaki, kami tidak pernah mengenalinya boleh berjampi. Kemudian beliau menjampi penghulu kampung tersebut lalu sembuh. Beliau lalu diberikan tiga puluh ekor kambing dan memberi minum kepada kami susu.

 فَلَمَّا رَجَعَ قُلْنَا لَهُ أَكُنْتَ تُحْسِنُ رُقْيَةً أَوْ كُنْتَ تَرْقِيْ؟ قَالَ لاَ مَا رَقَيْتُ إِلاَّ بِأُمِّ الْكِتَابِ قُلْنَا لاَ تُحَدِّثُوْا شَيْئًا حَتَّى نَأْتِيْ وَنَسْأَلُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم فَلَمَّا قَدِمْنَا الْمَدِيْنَةَ ذَكَرْنَاهُ لِلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ

Tatkala dia pulang, kami bertanya kepadanya: Adakah kamu pandai berjampi atau adakah kamu sebelumnya selalu menjampi? Kata beliau: Tidak. Saya hanya menjampinya dengan Ummu al-Kitab. Kami berkata: jangan bercerita apa-apa lagi hingga kita bertemu Rasulullah saw. Sebaik tiba di Madinah kami menyebut perkara itu kepada baginda. Baginda bertanya:

وَمَا كَانَ يُدْرِيْهُ أَنَّهَا رُقْيَةٌ اِقْسِمُوْا وَاضْرِبُوْا لِيْ بِسَهْمٍ

Apakah yang menjadikan dirinya mengetahui bahawa surah itu adalah jampi? Bahagikan dan berilah kepadaku satu bahagian.

Berkata Abu Mu`ammar, bercerita kepada kami `Abd al-Warith, bercerita kepada kami Hisyam, bercerita kepada kami Muhammad bin Sirin, bercerita kepada kami Ma`bad bin Sirin menerusi Abi Sa`id al-Khudri dengan hadis ini. Demikianlah juga diriwayatkan oleh Muslim dan Abu Dawud menerusi riwayat HIsyam iaitu Ibn Hassan menerusi Ibn Sirin dengan hadis ini. Dalam beberapa riwayat Muslim bagi hadis ini menjelaskan bahawa Abu Sa`id adalah orang yang berjampi lelaki yang dipatuk itu. Orang yang dipatuk dipanggil salim (yang baik) kerana bersikap objektif.

HADIS LAIN: Muslim dalam Sahihnya dan Nasa’i dalam SunanNya meriwayatkan daripada hadis Abi al-Ahwash Salam bin Sulaim daripada `Ammar bin Zuraiq daripada `Abdillah bin `Isa bin `Abd al-Rahman bin Abi Laila daripada Sa`id bin Jubair daripada Ibn `Abbas katanya:

بَيْنَا رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم وَعِنْدَهُ جِبْرَائِيْلُ إِذْ سَمِعَ نَقِيْضًا فَوْقَهُ فَرَفَعَ جِبْرِيْلُ بَصَرَهُ إِلَى السَّمَاءِ فَقَالَ هَذَا بَابٌ قَدْ فُتِحَ مِنَ السَّمَاءِ مَا فُتِحَ قَطُّ 

“Tatkala baginda bersama dengan Malaikat Jibril, tiba-tiba terdengar satu runtuhan di atasnya. Lantas Jibril mendongak ke langit lalu berkata: Pintu ini telah di buka dari langit. Ia tidak pernah dibuka sebelumnya.”

قَالَ فَنَزَلَ مِنْهُ مَلَكٌ فَأَتَى النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ أَبْشِرْ بِنُوْرَيْنِ قَدْ أُوْتِيْتَهُمَا لَمْ يُؤْتَهُمَا نَبِيٌّ قَبْلَكَ فَاتِحَةَ الْكِتَابِ وَخَوَاتِيْمُ سُوْرَةِ الْبَقَرَةِ لَمْ تَقْرَأْ حَرْفًا مِنْهَا إْلاَّ أوْتِيْتَهُ

Kata Ibn `Abbas: “Lalu turun seorang malaikat lantas mendatangi Nabi saw lalu berkata: “Bergembiralah kamu dengan dua cahaya yang telah dikurniakan kepada kamu. Ia tidak pernah diberikan kepada nabi sebelum kamu iaitu Fatihah al-Kitab dan penutup surah al-Baqarah. Kamu tidak membaca satu huruf pun melainkan kamu pasti dikurniakannya.”

Ini adalah lafaz Nasa’i. Muslim juga meriwayatkan hadis seumpamanya.

HADIS LAIN: Muslim berkata: bercerita kepada kami Ishaq bin Ibrahim al-Hanzdali iaitu Ibn Rahawaih: bercerita kepada kami Sufyan bin `Uyainah: daripada al-`Ala’ iaitu Ibn `Abd al-Rahman bin Ya`kub al-Kharqi daripada Abi Hurairah radiyallahu `anhu daripada Nabi saw, sabda baginda:

مَنْ صَلَّى صَلاَةً لَمْ يَقْرَأْ فِيْهَا بِأُمِّ الْقُرْآنِ فَهْيَ خَدَاجٌ ثَلاَثًا غَيْرُ تَمَامٍ

Sesiapa yang mengerjakan solat tidak dibacanya Ummu al-Qur’an maka ia cacat. -baginda menyebutnya tiga kali –

Abu Hurairah seterusnya ditanya: Kami berada di belakang imam. Abu Hurairah menjawab: Bacalah ia dalam diri kamu kerana saya mendengar Rasulullah saw bersabda:

Allah Taala berfirman:

 قَسَّمْتُ الصَّلاَةَ بَيْنِيْ وَبَيْنَ عَبْدِيْ نِصْفَيْنِ وَلِعَبْدِيْ مَا سَأَلَ فَإِذَا قَالَ الحمد لله رب العالمين قال الله حَمِدَنِيْ عَبْدِيْ، وَإِذَا قَالَ الرحمن الرحيم قال الله أَثْنَىْ عَلَيَّ عَبْدِيْ ، فَإِذَا قَالَ مَالِكِ يَوْمِ الدِّيْنِ قَالَ اللهُ مَجَّدَنِيْ عَبْدِيْ، وَقَالَ مَرَّةً فَوَّضَ إِلَيَّ عَبْدِيْ فَإِذَا قَالَ إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُ قَالَ هَذَا بَيْنِيْ وَبَيْنَ عَبْدِيْ وَ لِعَبْدِيْ مَا سَأَلَ، فَإِذَا قَالَ اِهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيْمُ صراط الذين أنعمت عليهم غير مغضوب عليهم ولا الضالين قالَ اللهُ هَذَا لِعَبْدِيْ وَلِعَبْدِيْ مَا سَأَلَ

MAKSUDNYA:
Aku bahagikan al-Solat (surah al-Fatihah) antaraKu dan hambaKu dua bahagian. HambaKu pasti dapat apa yang dia minta.
Apabila hamba berkata: (الحمد لله رب العالمين) Allah menjawab: HambaKu memuji syukur kepadaKu.
Apabila hamba membaca (الرحمن الرحيم) Allah menjawab: HambaKu memujaku.
Apabila hamba membaca (مَالِكِ يَوْمِ الدِّيْنِ) Allah menjawab: HambaKu mengagung-agungkan Daku. Sekali Allah berkata: HambaKu menyerah kepadaKu.
Apabila hamba membaca (إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُ ) Allah menjawab: Ini antaraKu dan hambaKU. Hambaku pasti dapat apa yang dia minta.
Apabila dia membaca (اِهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيْمُ صراط الذين أنعمت عليهم غير مغضوب عليهم ولا الضالين)
Allah menjawab: Ini milik hambaKu. HambaKu pasti dapat apa yang dia minta.

Demikianlah diriwayatkan oleh Nasa’I daripada Ishaq bin Rahawaih. Kedua-duanya juga meriwayatkan daripada Qutaibah daripada Malik daripada al-`Ala’ daripada Abi al-Sa’ib maula Hisyam bin Zuhrah daripada Abi Hurairah. Dalam kontek ini ada riwayat:

فنصفها لي ونصفها لعبدي ولعبدي ما سأل

Maka separuhnya untukKu dan separuhnya untuk hambaKu. HambaKu pasti dapat apa yang diminta.

Demikianlah diriwayatkan oleh Ibn Ishaq daripada al-`Ala’. Muslim pula meriwayatkannya daripada hadis Ibn Juraij daripada al-`Ala’ daripada Abi al-Sa’ib. Demikianlah. Beliau meriwayatkan juga daripada hadis Ibn Abi Awa’is menerusi al-`Ala’ menerusi bapanya dan Abi al-Sa’ib, kedua-duanya menerusi Abi Hurairah. Tirmizi berkata: Ini adalah Hadis Hasan. Saya bertanya kepada Abu Zur`ah tentangnya lalu beliau menjawab: kedua-dua hadis adalah Sahih iaitu sesiapa yang meriwayatkannya menerusi al-`Ala’ menerusi bapanya dan meriwayatkan menerusi al-`Ala’ menerusi Abi al-Sa’ib. Hadis ini juga diriwayatkan oleh `Abdullah bin Imam Ahmad daripada hadis al-`Ala’ menerusi bapanya menerusi Abi Hurairah menerusi Ubay bin Ka`ab secara panjang lebar.

Ibn Jarir berkata: Bercerita kepada kami Solih bin Mismar al-Mirwazi; bercerita kepada kami Zaid bin al-Habab; bercerita kepada kami `Anbasah bin Sa`id menerusi Mitdraf bin Tdarif meneruis Sa`id bin Ishaq menerusi Ka`ab bin `Ajrah menerusi Jabir bin `Abdillah katanya: Rasulullah saw bersabda: Allah Taala berfirman:

قسمت الصلاة بيني وبين عبدي نصفين وله ما سال فإذا قال العبد {الحمد لله رب العالمين} قال: حمدني عبدي. وإذا قال {الرحمن الرحيم} قال: أثني علي عبدي، ثم قال هذا لي وله ما بقي

Aku bahagikan al-Solah (al-fatihah) antaraKu dan hambaKu dua bahagian. Dia mendapat apa yang diminta. Apabila hamba berkata: {الحمد لله رب العالمين}Dia berfirman: HambaKu memuji Daku. Apabila hamba berkata: {الرحمن الرحيم} Allah berfirman: Hamba memuja Daku. Kemudian Allah berfirman: Ini milikKu dan yang baki adalah miliknya.





sumber: sahamump.blogspot.com