Sunday, April 27, 2014

TUJUH KELEBIHAN PENCINTA ALQURAN




  1. Tidak nyanyuk sampai hari tua
  2. Orang tua yg mengamalkan Al-Quran walau diumpamakan mcm Al-Quran buruk, lunyai, hancur, tetapi tetap disayangi dan dihargai.
  3. Orang yg cintakan Al-Quran tidak susah hati dengan usia tua, kalau tiada anak isteri untuk menjaga dia, tetap akan ada org yg Allah swt datangkan untuk menjaganya kerana ini adalah janji Allah swt kpd hamba2 yg menjunjung kemuliaan mukjizat dan golongan ini sentiasa berada dalam pengawasan malaikat.
  4. Allah swt akan sentiasa jaga dia di dunia, kubur dan akhirat. Beruntungnya walaupun di dunia dia dibenci oleh orang jahat tapi Allah swt tetap menjanjikan keselamatan dalam dirinya.
  5. Wajahnya bercahaya dan mesra serta mudah untuk didekati
  6. Orang yang baca Al-Quran tidak akan hina, tidak akan jadi macam peminta sedekah atau orang yang makan sampah tepi jalan. nauzubillah
  7. Kehidupan pengamal Al-Quran nampak sederhana tapi sebenarnya dia kaya dengan sumber rezeki yg tidak diduga. Inilah lambang keberkatan Allah swt terhadapnya 
Barang siapa bertakwa kepada Allah nescaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya. Dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barang siapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.




                               TETAPI                             

TANDA2 ALQURAN MELAKNAT MANUSIA:


  • di depan orang kita disanjung tapi dibelakang kita dihina dan dikutuk 
  • rezeki tidak pernah rasa cukup
  • Rumah tangga/hidup tidak pernah tenang
  • semua orang kita menganggap sebagai musuh



Nabi Muhammad saw menyebut dlm hadis riwayat Bukhari:
"Sesiapa yg blh baca Alquran dgn sempurna tetapi dia tidak baca 100 ayat sehari, Al-Quran akan melaknatnya"
nauzubillah

Walaupun kita kurang mahir baca Al-Quran, harus juga baca Al-Quran tiap-tiap hari disamping sentiasa berusaha dan belajar untuk mahir serta mendalami isi kandungannya.

Alhamdulillah Sesungguhnya orang yang menghafal Al-Qur’an dan mengamalkan yang ada di dalamnya, Allah akan memberikan pahala yang besar. Dia akan mendapatkan kemuliaan yang tinggi, hingga akan naik derajatnya di syurga sesuai dengan apa yang dibaca dengan tartil dari Kitabullah. Telah diriwayatkan oleh Tirmizi, 2914 dan Abu Daud, 1464 dari Abdullah bin Amr dari Nabi saw bersabda:

(ﻳﻘﺎﻝ ﻟﺼﺎﺣﺐ ﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ﺍﻗﺮﺃ ﻭﺍﺭﺗﻖ ﻭﺭﺗﻞ ﻛﻤﺎ ﻛﻨﺖ ﺗﺮﺗﻞ ﻓﻲ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﻓﺈﻥ ﻣﻨﺰﻟﺘﻚ ﻋﻨﺪ ﺁﺧﺮ ﺁﻳﺔ ﺗﻘﺮﺃ ﺑﻬﺎ) ﻭﺍﻟﺤﺪﻳﺚ ﺻﺤﺤﻪ ﺍﻷﻟﺒﺎﻧﻲ ﻓﻲ ﺍﻟﺴﻠﺴﻠﺔ ﺍﻟﺼﺤﻴﺤﺔ، 5/281 ، ﺑﺮﻗﻢ (2240 

“Dikatakan kepada pemilik Al- Qur’an, bacalah dan
 mendakilah. Bacalah dengan tartil sebagaimana engkau membaca secara tartil di dunia. Karena kedudukanmu di akhir ayat yang engkau baca.” (Hadits ini dishahihkan oleh Al-Albany dalam As-silsilah As-Shahihah, 5/281 no. 2240) 

Beliau berkata: “Ketahuilah bahawa maksud perkataan ‘Pemilik Al-Qur’an’ adalah orang yang hafal di luar kepada, sesuai dengan sabda Nabi sallallahu’alaihi wa sallam "Yang menjadi imam di suatu kaum adalah yang lebih banyak bacaannya terhadap Kitabullah." Maksudnya yang paling banyak hafalannya. Maka keutamaan derajat di syurga sesuai dengan hafalan di dunia. Bukan sesuai dengan bacaan dan memperbanyak bacaan sebagaimana orang-orang mengiranya. Di dalamnya ada keutamaan yang jelas bagi penghafal Al-Qur’an. Akan tetapi dengan syarat menghafalnya karena Allah semata. Bukan kerana dunia, dirham dan dinar. Kalau tidak, maka Nabi saw bersabda,

“Kebanyakan munafik dari ummatku adalah orang yang ahli membaca (Al-Qur’an)." 

Dalam hal keutamaan penghafal Al-Qur’an, terdapat riwayat dari Bukhari, no. 497 dari Aisyah dari Nabi saw bersabda: 

ﺜﻞ ﺍﻟﺬﻱ ﻳﻘﺮﺃ ﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ﻭﻫﻮ ﺣﺎﻓﻆ ﻟﻪ ﻣﻊ ﺍﻟﺴﻔﺮﺓ ﺍﻟﻜﺮﺍﻡ ﺍﻟﺒﺮﺭﺓ ﻭﻣﺜﻞ ﺍﻟﺬﻱ ﻳﻘﺮﺃ ﻭﻫﻮ ﻳﺘﻌﺎﻫﺪﻩ ﻭﻫﻮ ﻋﻠﻴﻪ ﺷﺪﻳﺪ ﻓﻠﻪ ﺃﺟﺮﺍﻥ 

“Perumpamaan yang membaca Al-Qur’an sementara dia menghafalkannya bersama para Malaikat. Sedangkan perumpamaan yang membaca Al- Qur’an sementara dia menjaganya dengan sungguh- sungguha maka dia mendapatkan dua pahala.” 

Orang yang hafal Al-Qur’an mudah baginya untuk qiyamul lail, sehingga ia dapat memberikan syafaat di hari kiamat. 

Berdasarkan sabda Nabi sallallahu’alaihi wa sallam:

 ﺍﻟﺼﻴﺎﻡ ﻭﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ﻳﺸﻔﻌﺎﻥ ﻟﻠﻌﺒﺪ ﻳﻮﻡ ﺍﻟﻘﻴﺎﻣﺔ ﻳﻘﻮﻝ ﺍﻟﺼﻴﺎﻡ ﺃﻱ ﺭﺏ ﺇﻧﻲ ﻣﻨﻌﺘﻪ ﺍﻟﻄﻌﺎﻡ ﻭﺍﻟﺸﻬﻮﺍﺕ ﺑﺎﻟﻨﻬﺎﺭ ﻓﺸﻔﻌﻨﻲ ﻓﻴﻪ ﻳﻘﻮﻝ ﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ﺭﺏ ﻣﻨﻌﺘﻪ ﺍﻟﻨﻮﻡ ﺑﺎﻟﻠﻴﻞ ﻓﺸﻔﻌﻨﻲ ﻓﻴﻪ ﻓﻴﺸﻔﻌﺎﻥ (ﺭﻭﺍﻩ ﺃﺣﻤﺪ ﻭﺍﻟﻄﺒﺮﺍﻧﻲ ﻭﺍﻟﺤﺎﻛﻢ ، ﻭﺻﺤﺤﻪ ﺍﻷﻟﺒﺎﻧﻲ ﻓﻲ ﺻﺤﻴﺢ ﺍﻟﺠﺎﻣﻊ ﺑﺮﻗﻢ (3882 : 

“Puasa dan Al-Qur’an akan memberikan syafaat bagi seorang hamba pada hari kiamat. Puasa berkata, 'Wahai Tuhanku sesungguhnya aku menghalanginya dari makan dan syahwat pada siang hari, maka berikanlah syafaat kepadaku untuknya. Lalu Al-Qur’an berkata, 'Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menghalanginya dari tidur waktu malam hari, maka berikanlah syafaat kepadaku untuknya. Maka keduanya dapat memberikan syafaat.” (HR. Ahmad, Ath-Thabrani dan Hakim. Dishahihkan oleh Al-Albany dalam Shahih Al-Jami, no. 3882) 

Catatan; Terdapat hadis lemah terkait tentang keutamaan menghafal Al-Quran yaitu, “Penghafal Al-Qur’an ketika dia mengamalkan dan menghalalkan yang halal dan mengharamkan yang haram, maka dia dapat memberikan syafaat sepuluh dari anggota keluarganya pada hari kiamat, dimana semuanya telah diharuskan masuk neraka.” (HR. Baihaqi dalam kitab Syu'abul Iman dari Jabir. Dilemahkan oleh Al-Albani dalam Kitab Dhaif Al- Jami).

No comments:

Post a Comment